Dec 5, 2013

Mawar [2]

Mawar duduk bersimpuh, bila terasa sakit di bahagian kanannya terasa mencucuk, dia menukar duduknya. Bersila dia di hadapan Taja dan Ibu Halimah.

“Ini, pakaian Mawar yang sudah ibu basuh.” T-shirt dan seluar jeans miliknya di tolak perlahan oleh Ibu Halimah di hadapannya.

“Ini juga milik Mawar, ibu tanggalkan semasa ibu membalut luka Mawar.” Kali ini, seutas jam di berikan padanya.

“Terima kasih makcik.” Jam yang sudah retak cerminnya itu di capai. Masih berfungsi. Oh, jadi sekarang sudah pukul 9. 17 malam.

“Senja tadi, kita bersama Edika ke kaki bukit.” Taja yang bersandar di tiang tengah rumah memulakan bicara.

“Edika?” Mawar bertanya.

“Itu, sahabat kita yang menemukan saudari Mawar malam itu.” Terang Taja.

“Oh, namanya Edika.” Mawar mengangguk tanda faham.

“Panggil Mawar sahaja, Taja. Tak perlu bersaudari segala. Taja ke kaki bukit? Buat apa ke sana?”

“Kita menemukan Mawar di sana, di kaki bukit hujung kampung.” Ujar Taja.

“Oh. Taja ada jumpa apa-apa tak?” Tanya Mawar tak sabar.

“Tidak ada apa-apa yang mencurigakan kami temukan di sana.”

Jawapan Taja mengecewakan Mawar. Hampir sahaja airmatanya menitis lagi. Sekarang, semuanya bertambah rumit. Dia tidak tahu macam mana dia boleh tercampak di sini.

“Sudah berapa lama Sultan Mahmud Shah naik takhta, Taja?”

Jika sekarang ini Melaka di perintah olah Sultan Mahmud Shah, bermakna ini adalah zaman kejatuhan Melaka. Dia perlu balik ke dunianya sebelum itu terjadi, jika tidak mungkin dia boleh terbunuh dalam peperangan antara Melaka dan askar Portugis.

“Kita tidak tahu jumlah sebenar, tapi rasanya sudah hampir 23 tahun tuanku naik takhta. Kenapa Mawar?” Taja mencongak-congak dalam kepala. Seingatnya, tuanku sultan mula memerintah ketika dia berusia 7 tahun.

23 tahun? Maknanya, Melaka akan jatuh bila-bila masa dari sekarang! Dia kena balik ke dunianya sebelum itu terjadi!

“Taja, betul awak tak jumpa apa-apa kat kaki bukit tu?” Soalan Taja di balas Mawar dengan soalan. Mustahil tiada sebarang klu untuknya. Mustahil dia datang ke dunia Taja dengan tangan kosong.

“Tidak ada Mawar. Kita sudah mencari seluruh kawasan kaki bukit, tidak ada sebarang tanda yang mencurigakan.” Jawapan Taja masih sama seperti tadi.

“Kereta? Kapal terbang ke? Tak de?”

“Tidak ada, Mawar.” Kapal terbang? Apakah di dunia Mawar, kapalnya boleh terbang?

“Nampaknya, saya akan stuck di sini.” Mawar mengeluh.

Apa yang perlu dia buat? Namanya pun dia tak ingat, apatah lagi sejarah silamnya. Macam mana dia hendak kembali ke dunianya jika dia tidak ada sebarang ingatan tentang dirinya?

“S.. Setak? Maksud Mawar apa?” Ibu Halimah yang sekali lagi mendengar bahasa asing Mawar bertanya.

“Oh, stuck. Stuck itu maksudnya terperangkap.” Mawar sengih. Dia lupa, dia bukan dia dunia modennya di mana para ibu-ibu juga mampu bertutur bahasa inggeris.

Taja menghela nafas, dalam-dalam. Dalam diam, dia memerhatikan Mawar sejak petang tadi. Perlakuan Mawar yang pelik itu menguatkan curiganya pada Mawar. Mawar kelihatan kekok makan menggunakan tangan, malah Ibu juga bilang kalau Mawar langsung tidak tahu cara mencedok air dari telaga. Mawar juga menurut ibunya tidak tahu cara memakai kain batik dengan betul.

“Kita ingin tahu sesuatu. Apa Mawar sudi menjawabnya?” Taja bertanya. Mawar yang mengangguk di jelingnya sekilas.

“Tanya apa Taja?” Mawar mengemaskan silanya.

Mawar yakin, apa yang bakal ditanya Taja nanti pasti berkaitan tentang dirinya. Dia melihat Taja bukan orang yang sembarangan. Mungkin, sedikit sebanyak silap dan tingkah lakunya yang pelik sepanjang hari ini menimbulkan curiga di hati Taja.

“Andai kita tersalah bicara, ampunkan salah kita.” Ujar Taja dengan sopan. Dia bimbang andai soalannya kelak mengguris hati Mawar.

“Takpe, saya faham.” Mawar mengangguk.

“Jika benar pengamatan kita, Mawar sepertinya bukan berasal dari dunia kita.” Taja jeda. Melihat Mawar yang tidak memberikan sebarang reaksi, Taja meneruskan bicara.

“Apakah dunia Kuala Lumpur itu berbeza dengan dunia sekarang ini?” Soal Taja berhati-hati, bimbang andai soalannya mengguris hati Mawar.

“Tak Taja, dunia kita sama.” Jawab Mawar.

“Jika sama, apakah kemungkinannya jika kita boleh menghantar Mawar kembali ke sana?”

“Saya tak tahu. Saya tak tahu kalau saya boleh jumpa jalan balik ke sana.” Mawar mengeluh.

“Mengapa? Adakah ia terlalu jauh hingga kapal pun tidak mampu ke sana?” Tanya Taja lagi.

“Jauh, sangat jauh.” Mawar membalas pandangan mata Taja. Hanya sesaat sebelum Taja mengalihkan pandangannya ke hadapan.

Percayakah Taja kalau dia katakan bahawa dia datang dari masa depan? Dunia masa depan yang hanya wujud ratusan tahun dari sekarang?

“Seberapa jauhnya Kuala Lumpur itu dari tanah Melaka?” Pada fikiran Taja, mungkin jaraknya yang menjadi masalah.

Tapi jika Mawar mampu sampai ke sini, bukankah pasti ada jalan kembali ke sana?

“Bukan jarak yang menjadi masalah.” Mawar menggelengkan kepala.

“Jika bukan jarak, apakah yang menjadi masalahnya Mawar?” Ibu Halimah yang dari tadi diam, mencelah.

Sejak tadi, dia hanya mendengar perbualan di antara Mawar dan anak terunanya. Kuala Lumpur, ini kali kedua Mawar berbicara tentang tempat itu. Kuala Lumpur yang di sebut-sebut oleh Mawar dan Taja itu, adakah di situ tempat asal Mawar?

“Masa. Tanah Melaka dan Kuala Lumpur terpisah oleh perbezaan masa yang sangat panjang, Makcik.” Terang Mawar. Matanya menyapa raut tua wajah Ibu Halimah sebelum beralih memandang Taja.

Melihat riak wajah Taja yang tidak berubah, Mawar ragu-ragu untuk meneruskan ayatnya. Dia tidak mahu dilihat sebagai orang kurang siuman oleh satu-satunya orang yang mungkin boleh menyelamatkannya dan membawanya pulang ke dunia masa depannya.

“Teruskan bicara mu Mawar, kita sedang mendengarnya.”

Ayat Taja menandakan kalau dia sedia mendengar sebarang alasan Mawar yang mungkin tidak mampu di terima oleh akal dan fikiran waras orang lain.

“Jika saya kata saya datang dari dunia masa hadapan, dunia yang wujud ratusan tahun dari sekarang, adakah Taja dan Mak cik percaya?”

Mawar memandang wajah Taja yang jelas berubah riak. Ibu Halimah sudah menekup mulutnya dengan tangan. Mungkin terkejut dengan pengakuan Mawar yang tidak masuk akal. 

Ah, siapa pun pasti akan mengatakan dia mereka-reka cerita jika dia berada di tempat mereka. Kalau di dunia masa depannya, dia boleh di dakwa melakukan penipuan.

"Dengan jaminan apakah Mawar boleh berikan pada kita bahwa Mawar berkata benar?" Tanya Taja sebaik mendengar kata-kata Mawar.

Ratusan tahun dari sekarang? Siapa pun akan mengatakan Mawar berbohong jika kata-kata Mawar itu tidak disertakan oleh fakta dan bukti. Maka kerana itulah, Taja memilih untuk mneyelidik dahulu kesahihan cerita Mawar sebelum menolak terus kebenarannya sekalipun pengakuan Mawar itu terasa seperti satu cerita yang tidak masuk akal.

Mawar terkedu. Jaminan? Ya, jaminan apa yang dia ada untuk membuktikan kalau kata-katanya tadi benar? Jam yang ada di tangannya? Seluar jeansnya yang sudah koyak di lutut? Atau kepetahannya bercakap dalam bahasa inggeris? 

Mawar membetulkan duduk, berdehem sebelum membuka mulutnya.

"Demi ALLAH, Taja. Demi ALLAH, saya berkata benar." Nadanya tegas, tidak teragak.

Dia tercampak di dunia asing begini, seorang diri dalam ketakutan, tanpa sesiapa yang boleh dia bergantung harap. Jika bukan ALLAH, pada siapa lagi dia harus berserah diri?

“Subhanalllah. Maha suci ALLAH yang mengetahui segala rahsia di langit dan bumi..” 

Taja bertasbih, memuji kebesaran ALLAH sejenak sebaik mendengar pengakuan Mawar. Cerita Ashabul Khafi yang tertidur selama beratus tahun menerjah dalam kotak ingatannya. Apakah Mawar juga begitu? Terbuka hijabnya di antara dunia Mawar dan dunianya?

“Awak percaya Taja? Awak percaya saya datang dari dunia masa depan?” Mawar terkedu.

Mawar sama sekali tidak menyangka kalau Taja akan menerima pengakuannya dengan lapang dada. Fikirnya, mungkin sahaja Taja akan mengatakan dia gila. Malahan, dia sudah siapa sedia dengan pelbagai alasan jika Taja ingin berniat untuk menghalaunya dari menumpang di rumah mereka.

Dalam diam, Mawar berasa kagum melihat Taja. Dia yakin, Taja mempercayainya berdasarkan jaminan yang diberikannya tadi. Jika bukan kerana keyakinan Taja kepada ALLAH S.W.T, maka pastinya Taja juga tidak mempercayainya. 

“Tiada apa yang mustahil jika ALLAH berkehendakkan akan sesuatu Mawar, begitu yang tertulis dalam Al-Quran.” Taja beristighfar.

Betapa kagumnya dia dengan kekuasaan ALLAH. Jika Mawar berkata benar, dia baru sahaja melihat salah satu bukti kekuasaan ALLAH dengan matanya sendiri.

Bukankah ALLAH sudah berfirman dalam Surah Al-Baqarah, Ayat 117: ALLAH pencipta langit dan bumi, dan bila Dia berkendakkan sesuatu, maka Dia hanya menyatakan padanya; “Jadilah.” Lalu, jadilah ia. Malahan, ayat itu di ulang-ulang dalam surah lain menunjukkan betapa hebatnya kuasa ALLAH melebihi kuasa manusia yang kerdil.

“Tapi saya tak tahu kenapa dan mengapa saya boleh berada di sini. Malah, saya tak ingat apa-apa tentang diri saya.” Mata Mawar sudah basah.

Mengingatkan hakikat yang satu itu membuatkan benteng ketabahan Mawar roboh. Dia boleh ingat dengan jelas macam mana gambaran Kuala Lumpur itu, tapi kenapa dia langsung tidak ingat siapa dirinya?

“Pasti ada hikmahnya Mawar, bersabarlah.” Ibu Halimah cuba memujuk.

Di raihnya perlahan tangan Mawar yang menggeletar di atas ribanya. Dugaan sebesar ini, pastinya menakutkan bagi Mawar. Pantas sahaja, petang tadi Mawar berkelakuan aneh. Mungkin, kerana terkejut bila menyedari dirinya terhumban ke dunia yang asing baginya membuatkan Mawar menangis seakan anak kecil petang tadi.

Jika Mawar punya keluarga, pasti mereka sedang bersedih sekarang. Memikirkan akan untung nasib anak gadis mereka yang hilang tanpa jejak, pasti membuatkan hati orang tuanya merusuh. Hati nalurinya sebagai ibu yang punya pengalaman kehilangan anak seakan mengerti penderitaan yang mungkin di tanggung oleh orang tua Mawar di dunia masa depan sana.

Kasihan orang tua mu Mawar. Kasihan Mawar..

“Apa kita tidak bisa berbuat sesuatu Taja? Orang tua Mawar pasti khuatir memikirkan tentang Mawar.” Ibu Halimah bersuara pada Taja yang diam.

“Taja juga tidak tahu ibu. Permasahalan ini di luar bidang pengetahuan Taja.” Jujur Taja mengakui.

Dia hanya pemuda biasa yang mengajar anak muda ilmu silat di malam hari dan ke laut di siang hari. Perkara ini, sekalipun tercapai oleh akal dan fikirannya namun dia tidak mampu mengungkainya. Apatah lagi, tiada sebarang petanda yang boleh di jadikan panduan.

“Ingatan Mawar pada masa silamnya, hanya itu kunci kepada permasahalaan ini.” Taja memandang pada Mawar sekilas.

“Tapi, saya tak ingat apa-apa tentang diri saya.” Mawar berkata dalam serak suaranya.

“Perlahan-lahan Mawar, pasti ada jalannya.” Taja senyum, menzahirkan tanda sokongannya pada Mawar.

“Sementara menunggu ingatan Mawar pulih, tinggallah di sini bersama kami. Anggap kami ini seperti keluarga Mawar sendiri.” Ibu Halimah menepuk-nepuk tangan Mawar yang ada dalam genggamannya.

“Tidak menyusahkan  Makcik dan Taja ke?” Bulat mata Mawar bersinar kegembiraan.

Sekalipun dia tercampak jauh dari zamannya, dia bersyukur dia masih bertemu dengan orang yang baik, yang boleh percayai. Terima kasih Ya ALLAH!!

“Tidak apa Mawar, tidak menyusahkan. Mawar boleh tinggal di sini bersama ibu, kita akan tinggal di rumah Edika.” Taja mengiyakan.

“Terima kasih Taja.” Mawar senyum.

Mawar ingin bertanya sebenarnya, kenapa Taja tidak sahaja tinggal bersama mereka di rumah ini. Tapi bila mengingatkan akan hakikat yang dia bukan berada di dunia zaman modennya, Mawar tidak jadi bertanya. Dunia zaman ini tidak seperti zaman modennya yang terlebih cara hidup baratnya.

Taja mengangguk. Mawar senyum untuk pertama kalinya selepas dia melihat Mawar menangis berkali-kali sepanjang hari. Benar seperti tekaannya, Mawar bukan berasal dari dunianya. Mawar berasal dari dunia yang hanya wujud ratusan tahun dari sekarang. Taja tidak tahu sejauh mana jujurnya kata-kata Mawar, tapi buat masa ini dia ingin mempercayainya berdasarkan pengamatannya pada perlakuan dan pertuturan Mawar yang aneh.

Mungkin, andai diberikan masa dan ruang, ingatan Mawar yang hilang itu akan kembali dan kata-kata Mawar akan terbukti kesahihannya. Hingga masa itu tiba-tiba, dia hanya perlu berhati-hati pada Mawar andai kata gadis itu boleh mendatangkan ancaman dan musibah pada keluarga dan penduduk kampungnya.

Taja mengalihkan pandangan, pada Mawar yang sedang melakukan sesuatu pada barang yang di berikan oleh ibunya tadi. Wajah Mawar masih pucat, dan sesekali bila Mawar bergerak dia kelihatan dalam kesakitan. Pastinya, lukanya masih belum sembuh.

“Hari sudah jauh malam, beristirehatlah Mawar.”

Taja yang melihat ibunya sudah bangkit dari silanya bersuara pada Mawar yang masih ralit dengan kerjanya sebentar tadi. Ibunya di lihat menuju ke dapur.

Mendengarkan kata-kata Taja, Mawar pantas bangkit. Mungkin, Taja tidak selesa berdua-duaan dengan dia di ruang tengah rumah ini. Mawar faham, Taja sebaik mungkin ingin menjaga batas di antara mereka.

“Err, Taja..” Teragak-agak Mawar bersuara.

“Iya, kenapa Mawar?” Taja yang juga sudah bangkit dari silanya bertanya.

Dia berhajat untuk mengambil angin di luar sebentar sebelum ke rumah Edika. Malam ini, giliran mereka melakukan rondaan di sekitar persisiran pantai.

“Bilik tu gelap. Boleh tak awak tolong pasangkan pelita?” Mawar tersengih dalam samar cahaya pelita di ruang tengah rumah.

Taja mengangguk, pelita yang ada di tiang tengah rumah di capai sebelum dia melangkah ke dalam bilik. Bilik yang dulunya di jadikan bilik solat itu sekarang sudah menjadi bilik Mawar.

“Terima kasih Taja.” Lebar senyuman Mawar bila melihat bilik sekangkang kera itu sudah tidak segelap tadi.

Dia yang menunggu di luar pintu bilik berpuas hati dengan kecerahan itu, meskipun tidaklah secerah mana. Sekurang-kurangnya dia tidak akan tidur bergelap malam ini. Semalam itu lainlah, dia tidak sedarkan diri.

Cakaplah dia mengada-ada pun, tapi dia tidak akan sesekali tidur dalam gelap apatah lagi di dalam suasana yang asing baginya ini. Teringat novel Bagaikan Puteri karya Abang RAM membuatkan bulu romanya berdiri. Macam mana kalau Nyi Burga Kelara itu betul-betul wujud? Beragas? Atau mungkin Orang Minyak yang mengganggu keluarga Laksamana Sunan datang mengganggunya malam nanti?

Ah, dunia ini seperti yang dia baca dalam novel dan tonton di TV sangat menakutkan!!

Taja mengangguk mendengar kata-kata Mawar. Dia keluar dari bilik Mawar yang sudah di pasang pelita. Beberapa langkah dari pintu bilik, dia terhenti. Tanpa berpaling, dia bersuara.

“Mawar, berapa tahun bezanya antara Tanah Melaka dan Kuala Lumpur?” Tanya Taja.

“Hurm..” Mawar mencongak-congak dalam hati.

“Kalau betul tekaan saya, kita mungkin berada dalam penghujung kurun ke 15 iaitu pada tahun 1511. Kuala Lumpur, saya rasa masih dalam tahun 2013. Jadi bezanya mungkin selama 502 tahun.” Mawar mengangguk-angguk, mengiyakan sendiri kata-katanya. 

Yeah, itu pun kalau Kuala Lumpur masih dalam tahun 2013. Kalau dah 2014, 2015? Manalah dia tahu, diakan dah berhari-hari terperangkap di tahun 1511 ni. Siapa tahu kalau masa di dunia masa depan sana bergerak lagi laju berbanding di tahun 1511 ni? Dalam TV selalu tayang plot macam tu. Sebab itu dia teka-teka sahaja tadi.

“Begitu..” Taja menggumam rendah.

502 tahun? Suatu masa yang terlalu panjang. Benarlah kata Mawar, Kuala Lumpur itu “terlalu jauh.”

“Kenapa Taja?” Giliran Mawar pula yang bertanya.

“Tidak ada apa-apa Mawar, kita hanya ingin tahu. Beristirehatlah, hari sudah jauh malam.”

Taja meneruskan langkahnya yang terhenti tadi tanpa menunggu ucapan balas dari Mawar. Dia menuju ke bilik ibunya, berpamitan sebelum menuju ke pintu. Beberapa saat kemudian, Taja sudah berada di tanah.

‘Apakah benar wujud dunia masa depan seperti yang di dakwa Mawar?’

Taja berdiri di tengah laman, berdiri di bawah sinar rembulan yang terang. Kepalanya mendongak ke langit, memandang pada bulan purnama yang bersinar penuh.

‘Terpisah oleh zaman yang berbeza, tapi masih memandang langit yang sama.’

*******************

Mawar memandang sekeliling bilik sebelum merebahkan tubuhnya di atas tikar mengkuang yang sudah dialas dengan kain sarung. Dalam samar cahaya dari lampu pelita yang terpasang di dinding, Mawar terkebil-kebil merenung bumbung yang diperbuat daripada daun nipah itu. 

Terbit rasa kagum dalam hatinya bila mengamati hasil kerja tangan orang zaman dulu yang halus seni buatannya.

Macam mana agaknya dorang anyam daun ni hingga air hujan tidak tembus masuk ke dalam rumah? Mawar mengeluh. Bukan itu yang perlu kau fikirkan Mawar oii!!

“Aku mesti pulihkan ingatan aku, aku mesti balik ke tempat asal aku. Sini bukan tempat aku.”

Mawar bersuara perlahan. Matanya memandang sekeliling bilik untuk kesekian kalinya. Entah sudah berapa kali dia melakukan perbuatan itu sepanjang hari ini. Tapi seperti tadi, tiada apa yang berubah. Keadaanya tetap sama, dan Mawar hanya mampu mengeluh untuk kesekian kalinya.

Dia tidak tahu sama ada kes nya sama macam kes Haryani dalam Novel Bagaikan Puteri yang pernah dia baca, hanya rohnya sahaja yang merentas masa atau mungkin dia ke sini dengan menaiki mesin masa seperti dalam cerita orang putih, atau sahaja dia guna pintu masa macam dalam drama korea.

Ah, semua kemungkinan itu ada!

Mawar menghela nafas panjang. Ada yang tidak kena pada ingatannya. Kenapa dia hanya lupa pada namanya, dan kejadian yang berlaku sebelum dia terhumban ke sini? Kenapa dia ada ingatan tentang buku mahupun drama yang dia tonton, tapi tidak ingat pada namanya? Kenapa dia boleh ingat dengan jelas dari mana dia berada tapi dia tidak ada sebarang ingatan tentang dirinya?

Ah, adakah dia sedang mengalami amnesia retrograde?

Mungkin…

“Aku mesti pulang!”

Itu tekad Mawar sebelum matanya terpejam erat, menjemput lena.

*******************

Kuala Lumpur, hari ini.

Telefon di tangannya berdering. Melihat nama si pemanggil yang tertera di skrin, pantas dia panggilan yang di tunggunya sejak petang tadi di jawab.

“Macam mana?” Belum pun suara orang di sebelah sana kedengaran, dia sudah bertanya.

‘Kami kehilangan jejaknya bos.’ Tergagap-gagap orang di sebelah talian menjawab.

“Apa?! Hilang?! Bodoh!! Kerja senang macam tu pun tak boleh buat!” Meletus amarahnya mendengar perkhabaran yang baru di dengar.

‘Sorry bos, kami akan cari dia sampai dapat.’ Beriya-iya orang di sebelah sana berjanji.

“Pastikan kau jumpa, kalau tak aku akan pastikan nyawa kau bercerai dari jasad. Aku bagi kau tempoh tiga hari, kalau kau tak jumpa perempuan tu, kau yang aku bunuh!”

Pap! Tanpa menunggu sebarang balasan dari si pemanggil sebentar tadi, dia mematikan talian. Bibirnya di ketap, menahan amarahnya. Menggeletar tubuhnya mendengar berita yang di sampaikan oleh orang suruhannya tadi.

Gambar di atas meja di capai. Gambar seorang remaja perempuan dalam lingkungan umur belasan tahun yang sedang memegang kek hari jadi di renyuk kasar, meluahkan ketidakpuasan hatinya yang sudah lama terpendam.

Kenapalah liat sungguh nyawa kau perempuan? Bukan sekali aku cuba bunuh kau, tapi berkali-kali, tapi kenapa kau tak mati-mati juga? Sekarang kau menghilangkan diri dan membuatkan semua rancanganku hancur berantakan. Bodoh!!

“Mayesa, di mana kau bersembunyi sekarang adik ku?”

****************



Korang Comel Kalu Korang Like

3 comments:

eija said...

wahhh best.. lain dr yg lain..

Kiki Wafa said...

Haah la..setuju...sila la smbg yea..

asyu asyura novelis said...

sambung la lagi.. hehehe suka sangat ^_^