Dec 18, 2013

Bintang Di Sebelah Bulan [2]


Jam di tangan di kerling, alahai dah hampir ke pukul tiga petang. Dia tak Zuhur lagi ni.

“Ann, lama lagi ke? Dah dua jam kita kat sini.” Ash dah mula bosan. Dah naik kematu punggungnya duduk buang masa di butik ini.

Menyesal! Menyesal! Menyesal! Menyesal!

Kalau boleh ulang waktu, dia rela je Ann merajuk tujuh hari tujuh malam dengan dia sebab lupa pasal birthday Ann. Alahai, nak tercabut dah kepala lutut dia mengekor Ann dari hulu ke hilir. Dari tadi asyik keluar masuk butik, tapi satu pun belum ada yang Ann berkenan. Gila picky!

“Kejaplah, Ann nak try baju ni kejap.” Ann masih sibuk mengacu baju ke tubuh tanpa mempedulikan wajah Ash yang menegang.

“Nak try berapa kali lagi Ann? Abang tak zuhur lagi ni.” Suara Ash dah naik seoktaf. Dari tadi, dia perasan Ann asyik cuba dan acu baju yang sama. Pattern yang sama, cuma warna sahaja yang berbeza.

“Kejaplah..” Ann merengus geram. 

Dress labuh hingga ke buku lali yang dia cuba tadi di kembalikan semula ke tempat asal. Design dah lawa, tapi Ann tak berkenan dengan warnanya.

Ash yang melihat tingkah Ann yang bersahaja merengus geram. Ann Delisha!

“Nah, ambik ni.” Kad kredit di tangan di hulur pada Ann. Kalau tunggu budak ni pilih dan bayar baju, sampai ke asarlah dia di sini nanti.

“Abang Ash nak gi mana?” Kad kredit bertukar tangan. Wajah Ash yang keruh, Ann renung lama. Ah, abang Ash sangat kacak sekalipun muka dia masam macam limau kecut!!

“Nak solat!” Ash bangun, ingin berlalu mencari surau.

“Okey.” Ann senyum, mengangkat tangan kanan dan melambai pada Ash yang sudah ingin berlalu. Baru beberapa langkah, Ash berhenti. Berpaling dia menghadap Ann yang masih berdiri di posisi yang sama.

“Ann tak solat?” Sempat Ash bertanya.

“Err.. Cuti?” Ann sengih. Hujung jarinya bermain dengan rambut.

Ash sengih sinis mendengar jawapan Ann sebelum berlalu tanpa berkata apa.

Yeah, cuti. Dalam sebulan, berapa kali kau datang bulan Ann? Ash menggelengkan kepala, kesal dengan sikap Ann yang sambil lewa dalam menunaikan perintah ALLAH.

***************

Ash mengemaskan ikatan tali kasutnya. Tergesa-gesa dia bila getaran Sansung 2 di poket seluarnya semakin kerap. Ann nak hantar SMS sampai berapa ratus ni?!

Telefon di tarik dari poket seluar bila sekali lagi poket seluarnya terasa bergetar. Getaran yang panjang menandakan kalau ada panggilan masuk. Terkial-kial Ash memakai kasut sambil berlari-lari anak keluar dari ruang solat lelaki. Dan ketika itulah, dia berlanggar dengan seseorang.

“Ouch!!” Ash jatuh, Samsung 2 Ash juga jatuh. Malah, gadis bertudung bawal biru yang Ash langgar itu pun turut jatuh. Habis barangnya terkeluar dari beg dan bertabur di lantai.

“Ah, sorry. Saya tak nampak awak tadi.” Ash cepat-cepat ingin memegang lengan gadis itu, cuba untuk membantunya berdiri.

“Takpe, saya okey.” Gadis itu pantas berundur ke belakang, cuba mengelak dari di sentuh Ash. Dia senyum segaris, lima jarinya ke hadapan tanda dia menolak pertolongan Ash.

Ash yang faham maksud gadis itu mengangguk. Dia menundukkan sedikit kepalanya, tanda minta maaf.

“Maaf, saya nak rushing tadi.” Ash mengulang permohonan maafnya sekali lagi. Gadis yang dilanggarnya tadi sedang sibuk mengumpul barang-barangnya yang bertabur di atas lantai.

“Takpe, saya pun salah. Menonong jalan, tak tengok kiri-kanan.” Si gadis bangun, berdiri di hadapan Ash dengan senyuman nipis.

“O..o.. okey.” Tiba-tiba Ash jadi kelu. Terpana dia seketika. Jantungnya berdegup laju, iramanya tidak seperti selalu. Ah…

“Saya pergi dulu. Assalammualaikum..” Gadis itu berlalu, langkahnya laju seolah dia baru dikejar hantu. Mungkin ekspersi wajah Ash tadi yang buat dia begitu. Terkejut mungkin bila Ash memandangnya tanpa berkelip. Ah, seram!

“Waalaikumussalam..” Beberapa saat kemudian, baru Ash kembali kealam nyata. Itupun sebab telefon bimbitnya yang masih di atas lantai kembali berbunyi. Ash tunduk, mencapai telefon bimbitnya yang tertera nama Ann.

“5 minutes.” Pendek ayat Ash sebelum talian di matikan. Samsung 2 diselit kembali ke dalam poket.

Ash berpaling, melihat kelibat gadis yang dilanggarnya semakin menjauh. Debar di dada yang tadinya menggila sudah beransur reda. Ash sengih, tangannya mengurut dahi sebelum sengihannya tadi bertukar menjadi senyuman. Lebar.

“Alah, lupa tanya nama dia!” Keluh Ash, kesal.

Gadis tanpa nama itu, hanya dalam pertemuan yang singkat tadi telah berjaya membuatkan rentak jantung Ash laju dari biasa. Cinta? Ah, terlalu awal berbicara tentangnya. Ash bukan manusia yang percaya pada cinta pandang pertama. Tapi yang pasti, gadis itu berjaya mencuit hati Ash hanya dalam beberapa saat sahaja.

“Ah, Ann!” Ash baru ingat kalau Ann sedang menunggunya di Little Penang Cafe.

Ash berpaling, mula melangkah ke tujuan asalnya sebelum berlanggar dengan gadis tanpa nama tadi. Ketika melangkah, terasa sesuatu menyentuh hujung kasutnya. Benda berwarna hitam,keras dan sebesar telapak tangannya. Buku nota?

“Safa.” Ash membaca sebaris nama tertera yang ada di kulit buku.

“Ah, perempuan tadi.” Ash berpaling, cuba mencari kelibat gadis bertudung bawal biru tadi.

Mungkin, pemilik nama yang ditulis menggunakan liquid paper itu dan gadis yang dilanggarnya tadi adalah orang yang sama. Tapi sayang, saat Ash berpaling kelibat gadis itu sudah tidak kelihatan. Sudah menghilang di balik selekoh sana, mungkin.

“Aku simpan dulu, kalau aku jumpa dia aku bagi balik.” Putus Ash.

Biarpun dia tahu, kemungkinan untuk dia bertemu semula dengan Safa adalah sangat nipis. Tapi Ash yakin, suatu hari nanti mereka pasti bertemu juga. Ash kembali melangkah, Ann sudah lama menanti.

“Safa, Safa, Safa..” Ash mengulang-ulang sebaris nama itu dengan senyuman manis di bibir. Hatinya berbunga-bunga.

****************

Beg sandangnya sudah di selongkar habis, tapi masih belum jumpa benda yang dia cari. Habis barang-barangnya bertaburan di atas katil.

“Mana pulak dia menghilang ni?” Tangannya meraup wajah. Riak wajahnya gusar.

Ah, susahlah kalau buku notanya itu hilang. Semua perkara-perkara penting dan urusan di Tadika, dia catat di sana. ALLAH, kenapalah dia cuai sangat ni?

“Jumpa?” Seorang wanita separuh usia terjegul di muka pintu.

“Tak adalah Kak Hajar. Saya dah selongkar banyak kali dah beg ni tapi tak ada.” Dia duduk di kerusi, mengeluh perlahan sebelum kembali meraup muka.

“Tercicir kot, tapi Safa tak perasan.” Ujar wanita yang di panggil Kak Hajar itu.

“Mungkinlah tu.” Mengeluh lagi.

Cuai, cuai, cuai!! Tak habis lagi Safa menyalahkan diri sendiri.

“Tak apalah, dah hilang nak buat macam mana. Beli baru jelah nanti.” Cadang Kak Hajar.

“Hurrmm..” Safa menggumam tanpa suara.

Nampaknya, terpaksalah dia berjumpa dengan Puan Rokiah esok. Ada banyak maklumat tentang minit mesyuarat perjumpaan dengan ibu-bapa pelajarnya minggu lepas yang sudah hilang bersama buku notanya itu. Malah, senarai nama dan nombor telefon pelajar di bawah jagaannya pun turut hilang sama. Bijak, bijak, bijak kau Safa!

“Dahlah, makan jom. Kak Hajar dah lapar ni.” Kak Hajar berlalu, meninggalkan Safa yang masih memikirkan misteri kehilangan buku notanya. Ah, tak kuasa nak fikir! Perut yang lapar ni lagi perlukan perhatian.

“Okey, kejap lagi Safa keluar.” Safa mengangguk. Barang-barang yang bertaburan di atas katil di pandang. Satu kerja lagi nak punggah masuk balik dalam beg.

“Ke manalah kau menghilang buku nota?” Lincah tangan Safa mengemas barangnya yang berterabur, selincah otaknya yang ligat berfikir misteri kehilangan buku notanya.

**************

Seatbelt dilepaskan. Rambut panjangnya di sebak ke belakang, rimas!

“Thank you, Abang Ash!” Ann berpaling, lantas memeluk Ash.

Sungguh, dia happy sangat hari ni. Mana dia tak happy, seharian dia keluar dengan Ash Damien cinta hatinya yang satu ini.

“Hurmm, welcome.” Perlahan Ash menolak tubuh Ann, menjauhkan jarak mereka.

Lelaki lain mungkin suka bila di peluk perempuan secantik Ann, tapi bukan dia. Ann itu, hanya adiknya pada nama sahaja. Hakikatnya, Ann itu tetap bukan muhrimnya. Ada batas pergaulan dan aurat yang harus di jaga.

“Abang Ash tak nak masuk dulu? Jumpa daddy, jumpa abang Dani?” tanya Ann.

Rasa terkilannya ditolak Ash tadi, di lontar jauh-jauh. Dia faham kenapa Abang Ash layan dia begitu. Ash Damien yang Ann kenal dari kecil itu memang menjaga batas pergaulan antara mereka. Dia sahaja yang selalu lepas laku, hingga menimbulkan rasa tidak senang di pihak Ash.

“Lain kali kot, dah lewat ni.” Ash menjeling jam di dashboard kereta. Hampir ke pukul sembilan malam.

Kalau dia terima pelawaan Ann, entah pukul berapa baru dia dapat balik rumah. Dia sudah penat, tidak larat rasanya selepas menemankan Ann shopping seharian. Di tubir matanya, hanya terbayang katil sahaja. Mengantuk, penat!

“Okeylah kalau macam tu, Ann masuk dulu.” Ann membuka pintu kereta dan melangkah keluar.

“Nanti, kirim salam kat daddy Ann dan Dani eh.” Ash senyum. Ann yang sudah berada di luar kereta membalas senyumannya.

“Okey. Drive safely.” Ann  mengangkat tangan, melambai pada Ash yang sudah menghidupkan enjin kereta.

“Okey. Dah pergi masuk.” Ash mengangguk, membalas lambaian Ann sebelum memandu keretanya keluar dari perkarangan banglo mewah milik keluarga Ann.

Ann melangkah masuk ke dalam rumah. Ruang tamu kosong, mungkin Daddynya ada di bilik bacaan. Malas mengganggu Tan Sri Ahmad Darius, Ann terus menuju ke biliknya di tingkat atas. Dia baru ingin melangkah ke bilik air bila Sony Ericson pinknya berbunyi.

‘Dongak ke langit, sekarang!’ Satu pesanan ringkas dari Abang Ash.

Dongak ke langit? Ada apa? Ann menuju ke balkoni, pintu gelongsor di buka. Dia melangkah keluar sambil mendongak ke langit. Automatik, dia tersenyum.

‘It’s your star. Bintang Ann Delisha.’ Satu lagi pesanan ringkas dari Abang Ash.

Makin lebar senyuman Ann membaca pesanan ringkas Abang Ash. Kepalanya didongak kembali ke langit. Pada bintang yang ada di sebelah bulan.

*********************



Korang Comel Kalu Korang Like

2 comments:

eija said...

cian ko ann.. abg ash dh jtuh cinta kt safa skrg mrana lah ko lps nie..

baby mio said...

YA LAH SIAN ANN.